Archive for November, 2009

Idul Adha … Semangat Berkorban

Posted in Sharing, Tausiyah with tags on November 26, 2009 by hzulkarnain

Catatan Menjelang Idul Adha

Bulan Zulhijjah, atau orang Jawa menyebutnya bulan Besar, adalah salah satu bulan yang dianggap suci di kalangan Muslim, dan bermakna bulan baik pada orang Jawa – Islam maupun bukan. Islam mengajarkan orang untuk lebih banyak menjalankan banyak amal kebaikan di 10 hari pertama bulan ini, karena banyak pahala dan kebaikan yang menunggu. Bahkan berpuasa di hari Tarwiyah dan Arofah (8 dan 9 Zulhijjah) dianggap berkemampuan mencuci dosa selama 2 tahun.

berkurban ... memupuk takwa dan ikhlas

berkurban...memupuk takwa dan ikhlas

Nilai berkorban yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim a.s menjadi jiwa dan ruh segala tindakan generasi berikutnya – termasuk kaum Muslimin dewasa ini. Sebagai seorang abul anbiya (bapak para nabi), jalan Ibrahim sebagai seorang yang hanif, dan menjiwai semua tindakannya termasuk mengorbankan anaknya yang tercinta. Islam meyakini bahwa yang dikorbankan adalah Ismail, sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an dalam As-Shaaffaat. Sementara Alkitab (Injil) menyebutkan bahwa yang dikorbankan adalah Ishak. Lepas dari bagaimana hal ini bisa berselisih, nyata bahwa pengorbanan Nabi Ibrahim ini adalah hal yang teramat penting sehingga baik Islam maupun Kristen sama-sama meng-klaim esensi yang sama.

Sebagai seorang yang hanif, Nabi Ibrahim bukanlah Yahudi maupun Nasrani. Dari sebuah referensi, istilah hanif yang ditujukan kepada Rasulullah Ibrahim merujuk pada keikhlasan untuk meninggalkan segala hal yang batil untuk menuju yang haq, dan tidak bergeser darinya. Ajaran Ibrahim memang tidak bernama, namun jelas bahwa tuntunannya untuk istiqomah di jalan keselamatan yang diridhoi Allah, menghadapkan jiwa raga hanya kepada Allah dengan rasa cinta, taubat, dan penghambaan tunggal, adalah ciri khas Islam.

Ketika hendak mengorbankan putranya yang tunggal (masa itu Ishak belum lagi lahir), Nabi Ibrahim menyerahkan semuanya kepada Allah sekalipun diliputi kegundahan. Untunglah Ismail kecil adalah calon nabi yang dianugerahi sifat sangat penyabar, dan kehanifannya yang menurun dari sang Ayah memperkokoh keyakinan Ibrahim untuk mengembalikan semuanya kepada Allah Swt semata. Inalillahi wa ina illaihi raji’un….

Sekalipun contoh dari Nabi Ibrahim ini telah berbilang puluhan bahkan ratusan abad (wallahu a’lam), tidak ada yang ketinggalan jaman darinya. Hal itu dikarenakan Rasulullah Muhammad Saw melestarikannya, dan setelah wukuf arafah semua orang yang berkelebihan diperintahkan untuk menyembelih ternak, agar dagingnya bisa dirasakan pula oleh kaum miskin.

Indonesia adalah satu negeri berpenduduk muslim terbesar, yang mengamalkan dengan cukup seksama ajaran berkorban tersebut. Tentu saja, sama dengan ritual ibadah lainnya, banyak sekali kendala dan hambatan untuk menaatinya. rata-rata tidaklah mudah menyisihkan harta untuk disedekahkan kepada orang lain – apalagi nilainya sekarang telah menembus 1 juta-an untuk seekor kambing. Mungkin dulu banyak yang tidak mengerti esensi berkorban, dan bisa jadi sampai sekarang belum banyak orang yang sepenuhnya memahami, namun karena contoh sudah semakin banyak – akibatnya berkorban sudah menjadi semacam desakan bahkan gaya hidup. Paham atau tidak, bertujuan riya’ atau ikhlas, yang penting kaum miskin menikmatinya.

Akankah pengorbanan orang yang tidak ikhlas akan sampai kepada Allah? Islam hanya menjelaskan bahwa … yang sampai kepada Allah bukanlah daging atau darahnya, namun ketakwaan orang yang berkorban.

Akhir kata, ijinkan saya mengutip sebuah konsep yang saya sendiri lupa pernah baca di mana … Marilah kita menggunakan harta kita untuk membantu orang lain yang membutuhkan … jangan menggunakan orang lain untuk menumpuk harta ….

Selamat merayakan Idul Adha, semoga pengorbanan dan ketakwaan kita memperoleh ridha Allah, agar baik jadinya. Hanya dengan ridha Allah semua menjadi baik, sementara tanpa ridha-Nya semua akan sia-sia.

Harga Sebuah Kehidupan dan Sebuah Kematian

Posted in Kisah, Kontemplasi, Tausiyah with tags , on November 17, 2009 by hzulkarnain

Di antara perbincangan tentang kasus POLRI vs KPK, menyeruak sebuah berita kecil tentang kematian seorang perempuan di kamar apartemennya. Perempuan yang konon berprofesi sebagai model tersebut ditemukan tewas dalam keadaan hampir telanjang di kamar mandi, dengan luka fatal di bagian belakang kepala. Pada saat ditemukan, jenazah tersebut sudah mulai mengalami pembengkakan karena sudah tewas lebih dari dua hari.

Berita lanjutan yang saya temukan adalah fakta bahwa: Perempuan yang bernama Setianti Dwi Retno tersebut juga berstatus mahasiswi STAN Purnawarman, berusia 24 tahun. Tempat tinggalnya yang berada di apartemen Mediterania Garden (bernilai kontrak sekitar 39 juta pertahun) berbeda dengan tempat tinggal orang tuanya di Jagakarsa (yang untuk sampai ke sana harus melewati jalan tanah merah).

Polisi sedang mengusut kasus ini, karena banyak informasi yang harus dipastikan karena tidak sembarangan orang bisa masuk ke apartemen berlantai 25 dengan penjagaan satu pintu di lobby. Salah satunya adalah kemungkinan keterlibatan orang dalam, atau yang sudah dikenal korban, sehingga pelaku bisa melenggang melewati security. Hilangnya barang dan uang dari dalam apartemen bisa jadi hanya kamuflase, untuk menutupi sebuah skenario yang lebih dalam.

tanpa iman... bagai topeng hampa

tanpa iman...bagai topeng hampa

Yang menarik perhatian saya justru sosok almarhumah sendiri, yang menurut penilaian saya cukup kontroversial. Sekalipun profesinya adalah model, dia bukan bintang apalagi supermodel. Selain masih kuliah – yang mengindikasikan bahwa profesinya belum full time – ia juga masih punya orang tua yang ditanggungnya (sesuai bunyi berita). Namun demikian, ia bisa mengontrak sebuah apartemen dengan harga yang tidak murah – dan tinggal hanya dengan pembantunya.

Siapapun yang bisa berpikir akan mudah berprasangka pada sosok Tia ini, karena banyak kejanggalan dan ketidak wajaran. Sekian puluh juta untuk sewa apartemen, bukan hal yag wajar, apalagi apartemen tersebut dikenal karena ketatnya akses masuk. Bahkan orang tuanya pun tidak tahu jelas pekerjaan anaknya sehingga bisa membiayai kehidupan mewah seperti itu. Kematiannya yang tidak wajar seperti itu juga menjadi indikasi bahwa ada hubungannya dengan gaya hidupnya yang glamor.

Kita masih ingat penyanyi cantik Alda Risma yang juga meninggal dengan kontroversi dan ketidak wajaran. Penggemarnya tentu masih ingat betapa cantiknya dia ketika masih hidup, namun betapa mengenaskan kondisinya ketika meninggal. Apa yang sebenarnya terjadi pada almarhumah semasa hidupnya hingga harus menemui kematian seperti itu, tidak banyak orang yang tahu.

Dari berbagai data yang ada, kedua contoh di atas bukanlah perempuan bodoh yang mudah dipermainkan. Sebaliknya malah. Tia pernah berprestasi di sekolahnya hingga ke level nasional (menurut sang Ibunda), sementara Alda punya talenta yang bagus termasuk caranya berpikir. Yang menjadi persoalan adalah, bagaimana mungkin mereka lantas terjebak ke dalam sebuah siklus yang menyebabkan mereka mati dalam keadaan yang tidak baik?

Cantik, kaya, hidup mudah dan glamor, mungkin hal itu menjadi tujuan banyak perempuan. Untuk itu, mereka bisa mengorbankan apa saja, termasuk idealisme hidup (itupun kalau mereka sebelumnya punya). Idealisme yang paling jelas adalah akidah keimanan. Kesenangan hidup yang boleh jadi menjadi pengikis utama keimanan justru menjadi cita-cita. Dorongan itu semakin kuat dengan munculnya acara televisi yang mengetengahkan kehidupan megah selebritis, dunia hiburan yang menjanjikan uang cepat dengan hanya berbekal kecantikan, dan tema-tema sinetron yang memuja kemewahan.

Di jalur kehidupan duniawi, segala hal diukur dari kuantitas, dan pandangan orang lain merupakan tolok ukur. Oleh karenanya, ketika harta atau popularitas mereka akhirnya menjadi patokan berperilaku, termasuk standar gaya hidup. Seperti meminum air laut, semakin direguk semakin haus jadinya. Orang akan mengupayakan berbagai hal untuk menjaga keberadaannya di dunia penuh kemewahan tersebut. Bahkan kalau bisa tumpukan harta itu semakin tinggi, agar memuaskannya. Semakin tinggi tumpukan harta itu, kepuasan justru semakin menjauh.

Benarlah peringatan Allah yang tertuang dalam Surat At-Takatsuur:

Bermegah-megahan telah melalaikan kamu ,

sampai kamu masuk ke dalam kubur.

Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui ,

dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui.

Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin,

niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim,

dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ‘ainul yaqin .

kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan .

Bermegah-megahan, yakni beradu kemegahan, dengan mencoba menambah lagi tumpukan harta, akan membuat manusia lalai. Tidak akan sadar manusia terhadap hal itu hingga kematian tiba. Allah telah mengingatkan kita untuk “jangan begitu”!

Manusia diingatkan bahwa akan tiba pengetahuan akan kehidupan setelah kematian tersebut, dengan ancaman pada neraka jahim. Di akhirat manusia akan ditanyai tentang kenikmatan yang didapatkan dengan hasrat bermegah-megahan tersebut.

Kehidupan di dunia ini tidak lah langgeng. Rasulullah wafat pada umur 60-an. Ada yang bertahan hingga lebih dari 80-an. Namun, semakin banyak pula anak-anak muda belasan atau awal dua puluhan yang juga mati dengan cara apapun. Umur manusia memang menjadi rahasia di langit, dan tak seorang pun (bahkan malaikat dan jin) pasti mengenai hal tersebut. Kematian adalah kepastian, namun kita dilarang untuk mencarinya, apalagi menyongsongnya dengan sengaja.

Kematian manusia – dan saat-saat terakhir menjelang keluarnya ruh – seringkali menunjukkan amalan mereka selama hidup di alam fana ini. Tidak ada kematian yang indah, namun ada kematian yang tidak menakutkan. Itulah sebabnya, kematian yang khusnul khotimah (yang baik pada akhirnya) adalah harapan kaum muslimin. Kematian dengan senyuman di bibir, dan tidak menimbulkan bekas sakit, aroma yang wajar, dan tidak menyulitkan siapapun yang menyelenggarakan jenazah maupun orang yang ditinggalkan, adalah sedikit di antara tanda-tandanya.

Sebaliknya, kematian yang mengenaskan, mungkin aurat yang terbuka atau wajah yang sudah berubah mengerikan saat ditemukan, apalagi bila kemudian gambarnya dimuat di media massa, adalah sedikit dari tanda kematian yang tidak baik (shu’ul khotimah).

Seringkali saya mengelus dada ketika melihat orang yang cantik atau tampan semasa hidupnya, meninggal dengan kondisi yang tidak wajar. Menjadi bahan cerita media massa, jenazah yang mengenaskan, dan ketika sudah tidak bernyawa hilanglah semua kemegahan dirinya yang dibanggakannya selama ini. Berbeda dengan orang yang meninggal karena sakit, dan semasa hidupnya penuh dengan amalan yang baik.

Ketika di televisi menyaksikan ulah seorang penyanyi cantik yang ditalak suaminya karena selingkuh berkali-kali, saya berpikir … sebenarnya apa yang dicarinya di dunia ini? Ketenaran dan julukan diva sudah didapatkan, suami yang soleh yang mendukung kariernya, anak-anak manis yang lengkap, harta dunia yang lebih dari cukup … semuanya tercampakkan karena alasan yang tidak habis saya pahami. Sebenarnya, tidak sadarkah dia bahwa kecantikan ini hanyalah pembungkus, dan harta tak akan dibawa mati?

…kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan .

Yakinlah bahwa semua kemewahan dunia ini akan berakhir. Ketika itu terjadi, kita manusia ini tinggal seonggok jasad yang membeku, tidur sendiri di dalam tanah, makan dan perlahan-lahan membusuk untuk akhirnya menjadi satu dengan zat yang membentuk kita… tanah. Begitu orang terakhir meninggalkan tanah pekuburan, saat itulah proses interogasi oleh malaikat kubur dimulai. Semua kenikmatan dunia dan kemegahan yang kita miliki haru skita pertanggung jawabkan.

Harga hidup kita di dunia ini hanyalah sebatas umur kita, namun dampaknya akan kitab hingga hari pembalasan bahkan setelahnya. Sungguh naif bila manusia mengorbankan segala akidah hanya untuk mencari dunia. Islam mengajarkan: bila manusia mencari dunia, dia akan memperoleh dunia. Bila manusia mencari akhirat, dia akan memperoleh dunia dan akhirat.

MEMBERIKAN LEBIH, MEMBERI DENGAN HATI

Posted in Kisah, Psikologi, Sharing with tags on November 15, 2009 by hzulkarnain

Beberapa waktu lalu, di sebuah milis saya menemukan sebuah kutipan kisah inspiratif yang menyentuh. Saya sebut menyentuh, karena pergerakan ini diawali oleh seseorang yang memiliki kecacatan, namun telah berhasil mengubah konsep berpikir banyak orang.

Ken Blanchard, penulis buku terkenal “One Minute Manager”, pada suatu saat membagikan sebuah kisah tentang apa yang dapat terjadi ketika para karyawan di sebuah perusahaan meniru gaya kepemimpinan yang melayani, tak peduli posisi karyawan tersebut di dalam hierarki organisasi.

Seorang konsultan bisnis sedang melatih lebih dari 3.000 karyawan di sebuah grup supermarket di wilayah Barat Tengah Amerika Serikat, agar mereka bekerja dengan tujuan untuk menciptakan kenangan bagi para pelanggan mereka.

Johnny, 19 tahun, adalah seorang petugas di bagian pembungkusan barang belanja yang memiliki penyakit down syndrome. Tanggapannya yang pertama terhadap nasihat konsultan itu adalah, “Saya ini hanya seorang petugas di bagian pembungkus”. Walaupun demikian, ketika ia pulang ke rumahnya ia membagikan perkataan konsultan itu dengan ibunya. Mereka mulai merenungkan apa yang dikatakan konsultan itu tentang bagaimana menciptakan kenangan indah bagi para pelanggan. Johnny mempunyai kebiasaan mengumpulkan kisah-kisah penuh inspirasi yang ia sering baca. Ia memutuskan bahwa ia akan mulai mencetak perkataan-perkataan inspirasional itu dan menaruh kertas inspiratif itu di kantong belanjaan pelanggannya.

Ketika para pelanggan datang melewati jalur pembayaran dan Johnny membungkus barang belanjaan mereka, tak lupa Johnny menaruh kertas inspiratif itu di kantong belanjaan mereka, sambil berkata, “Saya sudah menaruh beberapa kisah inspiratif di dalam kantong ini dengan harapan hal itu dapat menambah semangat anda hari ini. Terima kasih karena anda belanja di sini.”

Setelah berlangsung beberapa minggu, sesuatu yang luar biasa mulai terjadi. Pada suatu hari manajer toko memperhatikan bahwa semua pelanggan mengantri di satu kasir saja, sedangkan kasir lainnya kosong. Ia mulai panik, mengira bahwa mesin-mesin kasir lain sedang rusak. Setelah diselidiki ternyata bukan itu masalahnya. Sesungguhnya, para pelanggan ingin melewati konter Johnny agar mendapatkan kisah inspiratif untuk hari itu.

Seorang wanita mendatangi manajer toko itu dan berkata, “Biasanya saya belanja ke sini seminggu sekali, tetapi sekarang saya datang setiap hari.”

Teladan Johnny menyebar ke departemen lain di supermarket itu. Bagian penjualan bunga membagikan sekuntum bunga kepada setiap pembeli bunga. Bagian penjualan daging menempelkan stiker Snoopy dengan ucapan tertentu yang menarik pada setiap pembelian daging. Tindakan dari seorang petugas pembungkus belanjaan telah mengubah suasana di supermarket itu.

Bagi Johnny, pekerjaannya adalah kehidupannya, karena memang tidak semua pekerjaan bisa ditangani oleh seseorang yang memiliki keterbelakangan mental. Dengan membawa hati ke dalam pekerjaan, semuanya seakan-akan menjadi hidup. Mungkin Johnny tidak pernah berpikir dampak besar yang ditimbulkan hal kecil yang dilakukannya, namun pelanggan bisa merasakan bahwa dirinya diistimewakan.

melayani...memberikan hatiSaya pernah membaca kisah hidup Bob Sadino, yang sejak kecil telah bekerja mengirimkan belanjaan yang dipesan oleh orang-orang Belanda di sekitar wilayah tempatnya tinggal. Sekalipun saat itu konsep marketing belum dikenal seperti sekarang, Bob kecil telah terlatih memberikan kejutan manis di setiap kantong kirimannya – yaitu sekuntum bunga anggrek. Tampaknya sepele, tetapi hal itu membuatnya diingat.

Pada dasarnya, tiap manusia suka diberi secara cuma-cuma, apalagi bila pemberian tersebut berguna sekalipun tidak mahal. Yang diberikan Johnny kepada pembeli supermarket tempatnya bekerja tidak mahal, bahkan bisa diabaikan. Akan tetapi, tampaknya penerima “hadiah” Johnny memilih untuk tidak mengabaikannya karena Johnny memberinya pengantar – sekalipun sangat sederhana. Pengantar ini sebenarnya sekedar mengingatkan bahwa di dalam kemasan yang dibawa pulang pelanggan ada lembaran inspirasi cuma-cuma pemberian dirinya.

Memberikan hati ke dalam pekerjaan bukanlah pekerjaan yang mudah, karena kebanyakan orang yang terjebak dalam rutinitas membuat bekerja adalah bagian dari irama kehidupan, bukan kecintaan akan kehidupan lagi. Oleh karena itu, justru yang lebih sering kita jumpai di pusat perbelanjaan adalah pelayan yang kehilangan passion dalam melayani. Pekerjaan mereka bisa jadi cermat dan efisien, namun tidak lebih seperti robot tanpa jiwa. Saya pernah melihat sebuah toko sepatu yang tidak pernah sepi, berhadapan dengan sebuah toko sepatu yang sepi. Kuncinya bukan pada harga sepatu atau item yang tersedia, namun lebih pada cara pelayanan yang lebih personal.

Memberikan barang ekstra kepada pelanggan hanyalah salah satu cara untuk mengistimewakan mereka. Cara lain untuk menunjukkan bekerjanya hati adalah kualitas pekerjaan yang terbaik. Bagi karyawan, adalah bekerja dengan error minimal, lebih efisien, sadar akan pentingnya menata budget, atau apapun juga yang ujungnya adalah membuat gembira pimpinan. Bagi pekerja profesional, misalnya hairdresser atau sekedar tukang cukur, kualitas pelayanan adalah kunci kesuksesan.

Salah seorang teman saya pernah menceritakan pengalamannya bekerja di sebuah waralaba laundry, dan hal itu membuatnya sangat tidak enak. Suatu saat, mereka menerima sebuah jas untuk dry-cleaning. Ketika akan diambil si-empunya beberapa hari kemudian, teman saya itu mendapati kain keras di leher jas sudah tidak bisa tegak lagi. Manajemen berkeras untuk merahasiakannya. Teman saya itu juga cukup yakin bahwa pemilik jas baru akan menyadarinya beberapa hari lagi ketika akan dipakai, sebab fokusnya pasti pada noda yang minta dihilangkan. Namun demikian, teman saya tersebut sangat tidak suka dengan cara kucing-kucingan seperti itu.

Seringkali, yang diharapkan orang bukan uang atau ganti rugi, tetapi kejujuran. Kalau kita tahu pembantu rumah tangga yang mencuci seragam kita berbuat kesalahan dengan mencampur baju seragam putih dengan cucian lain yang berwarna sehingga luntur, tidak mungkin kita meminta dia menggantinya. Sekalipun marah, kemarahan itu tidak akan lama bila dia jujur da menyesalinya. Sudah pasti akan berbeda rasanya bila pembantu tersebut mengelak, menyangkal, dan merasa tidak bersalah.

Ketika memberikan hati ke dalam pekerjaan, sebenarnya orang telah membentuk dirinya menjadi pribadi yang prima dan siap menjadi teladan bagi orang lain. Dedikasi adalah kata lain dari kecintaan pada pekerjaan, dan komitmen adalah bagian dari ikatan batin dengan pekerjaan. Tanpa dedikasi dan komitmen pada pekerjaan, hilanglah sebuah kata yang lebih sakral lagi: integritas. Bila ketiga hal tersebut sudah tidak ada, jangan heran bila muncul penjahat di tempat kerja: pemalas, tukang mangkir, bahkan koruptor.

Semoga Allah Swt senantiasa membimbing jalan kita. Amin.